Pengetahuan

Senjata Paling Kuat Milik Militer Jepang

Ketika kita berbicara tentang kualitas elektronik dan robotika, Jepang adalah negara pertama yang datang ke pikiran kita. Tapi ketika kita berbicara tentang peralatan militer, hampir tidak ada yang menyebutkan Jepang. Robotika dan elektronik adalah bidang utama yang mendominasi industri pertahanan hari ini, dan karena Jepang memiliki basis yang sangat kuat di dalamnya, mereka mampu menghasilkan kualitas senjata yang tidak pernah disorot oleh media Barat. Alasan bahwa senjata Jepang tidak populer di seluruh dunia adalah karena mereka tidak diperbolehkan untuk mengekspor peralatan tempur yang mereka buat. Jika diberi akses gratis ke pasar pertahanan dunia oleh pemerintahnya, Jepang bisa sangat baik menjadi eksportir militer terbesar ketiga dalam satu dekade dan bersaing dengan AS dan Rusia di pasar dalam 2 dekade.

Saat ini, sejak larangan ekspor telah diangkat, mereka menyediakan komponen rudal penting untuk AS dan Inggris. Jepang juga mulai bersaing pada kapal selam di Australia. Jepang yang pada dasarnya negara kepulauan telah memberikan prioritas untuk Angkatan Laut dan Angkatan Udara, dan banyak senjata mematikan mereka digunakan oleh kedua layanan ini. Dan berikut 10 senjata paling  berbahaya yang ada di Jepang.

1. Soryu Class Submarine

Setiap negara kepulauan membutuhkan armada kapal selam yang kuat untuk melindungi perairan teritorial, dan Jepang yang menghadapi banyak ancaman dari negara-negara kawasan bermusuhan tentunya perlu armada yang kuat dan besar. Kapal selam kelas Soryu merupakan jawaban untuk kebutuhan ini. Kapal selam ini menggusur bobot 4200 ton ketika terendam dan fiturnya ada dalam jajaran kapal selam paling canggih di dunia. Mereka memiliki kemampuan menyelam 500 m yang mungkin tertinggi di kategorinya. Kapal ini dibangun dengan penggerak diesel-listrik tapi tampil dengan efektivitas kapal selam bertenaga nuklir. Soryu juga memiliki kapasitas persenjataan terbesar di antara kapal selam diesel-listrik dan mendekati kapasitas kapal selam nuklir. Dia memiliki 6 tabung torpedo 533 mm (masing-masing 21) dengan 30 isi ulang torpedo type 89 dan rudal UGM-84 Harpoon.

Kapal selam ini juga memiliki 2 tabung peluncur bawah air 3-inch untuk meluncurkan Acoustic Device Countermeasures (ADC) yang digunakan untuk menipu sonar dan torpedo musuh. Jepang berencana untuk akhirnya memiliki 11 kapal selam mematikan ini dalam pelayanan. Australia kemungkinan besar akan menjadi pelanggan ekspor pertama dan terbesar mereka.

2. Atago Class Destroyer

Jepang menugaskan kapal perusak kelas Atago terbaru mereka untuk melengkapi kapal perusak kelas Kongo mereka. . Kelas Atago memiliki bobot 10.000 ton yang secara teoritis sebenarnya ini sebuah ‘mobil’ bukan perusak. Kapal ini terutama bertugas sebagai pertahanan udara jarak jauh dan akhir-akhir ini mereka menjalani pengujian untuk peran anti-rudal balistik dengan rudal SM-3 baru. Setiap kapal dipersenjatai dengan 96 sel MK41 VLS terutama untuk mengakomodasi jarak menengah SM-2 SAM , rudal jarak jauh SAM SM-3 dan rudal anti-kapal selam ASROC. Meskipun bertugas pertahanan udara, mereka memiliki kemampuan anti kapal permukaan dan anti kapal selam yang kuat. Mereka memiliki 8 rudal anti-kapal (SSM-1B) yang mirip dengan Harpoon dan memiliki jangkauan 150 km, 2 type 68 tabung dan 323 mm dan tiga senapan 127 mm. Mereka juga memiliki 2 Phalanx CIWS 20 mm untuk pertahanan terakhir terhadap rudal.

Kapal besar ini memiliki radar pasif elektronik SPY-1D yang memungkinkan mereka untuk mencari dan melacak ancaman udara dari jarak ratusan km. Secara teoritis, jika dua dari kapal ini bertindak bersama-sama untuk pertahanan tanah maka dapat membuat zona larangan terbang masing-masing dengan diameter 600 km. Ini cukup untuk menciptakan sebuah penghalang anti-udara berdasarkan laut untuk mempertahankan daratan Jepang. Rudal SM-3 SAM dengan rentang 250 km adalah bagian penting dari jaringan pertahanan udara mereka. Untuk tetap sejalan dengan kebijakan pertahanan diri Jepang, kapal-kapal ini tidak membawa rudal serangan darat Tomahawk meskipun mereka secara teoritis bisa melakukannya.

3. MITSUBISHI F-2

Jet tempur ini adalah contoh dari kecerdikan Jepang. Mereka mengambil jet tempur yang sudah terbukti milik Amerika dan meningkatkan serta memodifikasi dengan seliar-liarnya dengan menciptakan F-2 pesawat teknologi sangat tinggi. Pesawat ini memiliki elektronik sangat canggih ketika pertama kali terbang pada tahun 1995 dan menjadi pesawat pertama yang memiliki radar AESA (bandingkan F-16 yang menjadi dasar baru akan dipasang dengan radar ini pada varian terakhir). Radar AESA J / APG-1 yang dipasang pada F-2 penting karena memiliki kinerja yang sama dengan radar F-22 Raptor.

F-2 berbeda secara struktural dari induknya, F-16. Memiliki hidung lebih panjang dan lebih lebar (untuk mengakomodasi radar AESA), inlet udara yang lebih besar, daerah sayap yang lebih besar, penggunaan material komposit dan kanopi kokpit 3-piece (F-16 memiliki kanopi gelembung). Mitsubishi F-2 membawa 4 rudal Type-88 anti-kapal. Rudal ini memiliki jangkauan 50 km dan hulu ledak 150 kg. F-2 memiliki kaca kokpit dengan 3 display multi-fungsi yang besar. Dia juga memiliki suite peperangan elektronik terpadu dan stasiun senjata telah meningkat menjadi 13 (F-16 memiliki 9). Beban senjata dan berbagai macam senjata yang digunakan F-2 sangat mengesankan.

Pesawat ini dapat membawa berbagai rudal anti-kapal di 4 cantelan untuk tugas ofensif. Peluru kendali udara ke udara buatan lokal yang memiliki karakteristik kinerja yang lebih baik daripada analognya dari Amerika. Salah satu kekurangan menggabungkan begitu banyak teknologi adalah biaya tinggi yang menjadikan harga pesawat pun juga gila-gilaan karena mencapai empat kali dibandingkan harga F-16 Blok 52. Hal ini mengakibatkan pengurangan produksi dan akhirnya hanya 94 pesawat yang dibeli.

4. KAWASAKI P-1

Jepang memiliki armada Maritime Patrol Aircraft dan pesawat Anti-Submarine terbesar kedua di dunia setelah AS. Geografi mereka telah mendikte persyaratan seperti itu. Ketika armada P-3 Orions mereka semakin tua, Jepang memutuskan untuk menggantinya dengan sesuatu yang asli dalam negeri dan lebih baik. P-1 dengan desain yang sangat baik dan mesin turbofan bisa terbang lebih cepat dan lebih panjang dari pendahulunya.

Pesawat ini dapat membawa 9 ton persenjataan yang meliputi campuran rudal anti-kapal dan torpedo. Dia juga memiliki radar AESA yang memindai 360 dan membantu untuk melacak kapal permukaan dan bahkan pesawat. Ini adalah pesawat operasional pertama di dunia yang dilengkapi dengan sistem penerbangan ‘fly by light’ di mana kabel serat optik menggantikan kabel tradisional dan memungkinkan transfer data pada tingkat yang sangat tinggi. Pesawat ini tidak ternilai dalam urusan berpatroli di rantai kepulauan besar Jepang dan pemantauan kapal dann kapal selam musuh. P-1 menjadi pesaing setara bagi P-8 Poseidon Amerika. Jepang berencana untuk sepenuhnya menggantikan 80 armada P-3 dengan P-1 ini.

5. TYPE 10 MBT

Tank ini adalah hasil dari program Jepang untuk mengembangkan Main Battle Tank generasi keempat untuk mengganti dan melengkapi armada tank yang ada. Fitur penting dari tank ini adalah penyempurnaan jaringan dengan C4I, proteksi lapis baja canggih yang tidak mengorbankan mobilitas dan meningkatkan daya tembak. Fitur C4I memungkinkan berbagi informasi dengan tank type 10 tank lainnya dan memungkinkan mereka untuk beroperasi sebagai unit yang terintegrasi. Tank ini mampu berlari dengan kecepatan maksimum 70 km / jam baik saat berjalan maju atau mundur. Tank ini memiliki Nano-crystal steel, baja komposit keramik modular yang memberikan tingkat perlindungan yang sangat tinggi dan tidak membuat berat tank hanya dibawah 48 ton ketika penuh.

Memiliki meriam smoothbore 120 mm bersama dengan senapan 12,7 mm dan 7,62 mm. Fitur autoloader mengurangi awaknya hanya menjadi tiga saja. Sistem sight canggih menjadikan tank bisa beroperasi siang atau malam di segala cuaca dengan cakupan 360 derajat.

6. Destroyer Class Akizuki

Jepang sangat bergantung pada radar Amerika untuk kapal yang besar. Perusak 6800 ton kelas Akizuki adalah kelas terbaru dari kapal perang yang ditugaskan oleh Jepang. Kapal perang ini memiliki teknologi lebih tinggi dan konten dalam negeri lebih banyak dibandingkan Kelas Atago dan Kongo. Titik fokus adalah sistem radar baru yang menggantikan SPY-1D + SPG-62 dengan sistem yang lebih kecil tetapi lebih baik. Bagaimana maksudnya lebih baik? Sistem AS menggunakan sebuah radar pencarian dan pelacakan pemindaian elektronik SPY-1D dengan radar pemindaian mekanis SPG-62 untuk pengendalian tembakan. Tapi Akizuki menggunakan radar pencarian dan pelaakan elektronik yang setara dengan yang lebih kecil SPY-1D dan radar pengendalian tembakan juga menggunakan pemindaian elektronik. Radar kontrol penembakan baru ini memungkinkan mereka untuk mengontrol lebih banyak rudal pada saat yang sama dibandingkan dengan kapal lainnya.

Dalam hal persenjataan, mereka membawa 32 SM-2MR SAM di cell VLS MK41 dan memiliki peluncur 8 tabung untuk rudal SSM-1B Anti-Kapal. Mereka juga memiliki 2 Phalanx 20 mm CIWS Block1B dan 2 rangkaian yang masing-masing terdiri dari tiga tabung torpedo 324 mm. Mereka memiliki kemampuan multi-peran yang seimbang dan terutama dirancang untuk mengawal armada ‘perusak helikopter’ Jepang dan melindungi mereka dari serangan kapal selam dan pesawat. Saat ini, empat kapal melayani di Angkatan Laut Jepang.

7. F-15J

Jepang adalah operator internasional terbesar dari F-15 dan satu-satunya yang memiliki lisensi memproduksi pesawat dengan 223 unit F-15J / DJ telah dikirim ke Angkatan Udara Bela Diri Jepang. F-15J adalah varian satu kursi dan DJ adalah dua kursi. Pesawat tempur ini adalah yang terbesar dalam gudang senjata Angkatan Udara Jepang dan memiliki rentang terpanjang yang memungkinkan mereka untuk mempertahankan rantai pulau Jepang secara efektif. Mereka memiliki kemampuan untuk membawa lebih dari 10 ton bom, rudal atau peralatan lain dan dapat membawa rudal udara ke udara.

Jepang meningkatkan armada F-15J untuk mempertahankan kemampuan tempur pesawat tua F-4J yang akan dipensiun ketika F-35A datang. Upgrade termasuk radar baru, prosesor dan mesin yang lebih kuat. Sebuah varian pengintaian bernama RF-15J sempat direncanakan untuk dibangun tetapi kemudian dibatalkan dan RF-4 tetap dipertahankan untuk tugas pengintaian ini.

8. Izumo Dan Hyuga Class

Sifat geografis Jepang membuat perlu untuk memiliki armada angkatan laut yang dapat mengangkut sejumlah besar pasukan dan peralatan ke berbagai pulau. Hal ini menjadikan kebutuhan mutlak untuk memiliki armada helikopter besar yang beroperasi di operator. Kapal perusak helikopter Kelas Izumo dan Hyuga (begitu Jepang menyebutnya) dibangun untuk peran ini. Secara teknis, mereka adalah kapal serbu amfibi atau LHD (Landing Helicopter Docks) karena mereka memiliki dek datar besar yang mampu menjadi tempat operasi helikoper dan bisa membawa 500-1000 tentara, tank dan kendaraan lain dan menyebarkan dengan cepat.

Kapal kelas Izumo baru adalah kapal perang terbesar di Angkatan Laut Jepang dengan panjang 248 m panjang dan menggusur bobot 27.000 ton. Sedangkan Kelas Hyuga memilikki panjang 197 m dengan bobot 19.000 ton. Izumo dilengkapi dengan radar AESA, Phalanx dan SeaRam CIWS, sonar busur dan penanggulangan anti-torpedo. Senjata ofensif utama adalah sayap penerbangan yang besar baik helikopter transportasi maupun helikopter serang. Angka-angka resmi menyatakan bahwa 14 helikopter merupakan kapasitas maksimum, tetapi angka ini cenderung meremehkan karena kapasitas sebenarnya adalah sekitar 30 helikopter. Kelas Hyuga memiliki peran yang sama seperti kelas Izumo, tetapi secara signifikan lebih kecil dalam ukuran.

Hyuga sedikit lebih bervariasi dibanding Izumo karena memiliki 16 sel MK41 VLS yang memungkinkan untuk membawa 16 SAM (4 ESSM per sel) dan 12 ASROC rudal anti kapal selam. Hyuga juga memiliki dua sistem torpedo dengan masing-masing memiliki tiga tabung torpedo 324 mm memberikan kemampuan anti kapal selam, memberikan keunggulan dibanding Izumo dalam operasi anti kapal selam. Sekali lagi angka resmi mengutip kapasitasnya hanya ‘4 helikopter’, tapi kapasitas sebenarnya adalah sekitar 20 helikopter. Kedua kelas ini akan sangat berharga dalam operasi kemanusiaan yang dilakukan oleh Jepang. Ada kemungkinan bahwa Jepang bisa memperoleh F-35Bs dan mengoperasikan mereka dari kelas Izumo, tapi itu hanya spekulasi saat ini dan masih sangat membutuhkan modifikasi besar untuk kedua kapal membawa F-35B.

9. Typ3 3 Chu-SAM

Rudal ini yang diproduksi dari tahun 2005, merupakan bukti kualitas industri elektronik Jepang. Sistem rudal permukaan ke udara ini dirancang untuk mencegat rudal jelajah yang terbang rendah, pesawat dan rudal balistik taktis. Sistem ini terdiri dari sebuah truk peluncuran dengan 6 sel peluncuran rudal vertical, sebuah truk reloader, kendaraan komando dan kontrol, truk generator dan sebuah radar multi-fungsi yang dipasang pada truk 8 × 8. Radar ini merupakan Active Electronically Scanning Array (AESA) teknologi tinggi yang dapat mencari target dan melacak 100 target dan menembak 12 dari mereka dan memberikan bimbingan untuk rudal, setelah rudal aktif radar pencari pada rudal mengambil alih dan menyerang target.

Sistem ini telah dikembangkan untuk menggantikan sistem Eagle SAM dan melengkapi sistem rudal pertahanan jarak jauh PAC-3 Patriot. Salah satu fitur yang luar biasa dari sistem ini adalah kemampuannya untuk membangun jaringan dengan pesawat AWACS Angkatan Udara dan kapal perusak Angkatan Laut yang dilengkapi dengan ‘AEGIS’ . Ini memungkinkan untuk beroperasi sebagai bagian dari jaringan yang luas dan secara efektif menutup lubang dalam pertahanan udara Jepang. Rudal didukung oleh motor roket propelan padat dan mampu berjalan pada kecepatan Mach 2,5. Rudal memiliki jangkauan lebih dari 50 km dan dapat menembak target terbang pada ketinggian lebih dari 10 km dengan yang hulu ledak 73 kg. Seluruh sistem memiliki integrasi dan otomatisasi tingkat tinggi dan membuat pilihan yang sempurna untuk membela rantai besar pulau Jepang.

10. Maneuver Combat Vehicle

Mobilitas dan daya tembak adalah kunci untuk membela sebuah negara kepulauan seperti Jepang yang memiliki beberapa pulau besar dan ratusan yang lebih kecil. Militer Jepang menyadari bahwa armada tank mereka yang berjumlah lebih dari 700 tidak akan banyak berguna dalam kasus salah satu tetangga bermusuhan menyerbu beberapa pulau mereka. Menyebarkan tentara bersama dengan tank ke pulau-pulau mereka jauh dari daratan akan mengambil waktu seminggu jika hanya diangkut dengan kapal landing atau feri. Jadi mereka memutuskan untuk mengembangkan tank destroyer roda pada chassis 8 × 8 yang dilengkapi dengan senapan 105 mm.

Seperti kendaraan dengan roda, maka tank ini memiliki kemampuan mobilitas tinggi dan yang pasti lebih ringan. Kendaraan ini dapat memberikan dukungan tembakan untuk infanteri atau menghancurkan tank musuh dengan menggunakan berbagai amunisi dan kecepatan tinggi. MCV dirancang sedemikian rupa sehingga dapat diangkut oleh airlifter terbaru mereka, C-2, dan disebarkan dalam hitungan jam ke setiap wilayah pulau untuk mengusir pasukan yang menginvasi. Jepang bertujuan untuk mengurangi jumlah tank tempur utama dari 760 menjadi 390, dan menyebarkan sebagian besar tank mereka ke sejumlah pulau utama Hokkaido dan Kyushu.

Sekitar 300 MCV akan diperoleh untuk mengisi kekosongan yang ditinggalkan oleh 360 tank. Meskipun sistem ini kuat dan mobile tetapi memiliki beberapa kelemahan. Memiliki dasar yang relatif tapa armor membuatnya rentan terhadap IED dan ranjau serta meriam. Kendaraan juga tidak nyaman karena tidk ber-AC. Namun, ini tidak akan terbukti menjadi masalah besar karena akan digunakan hanya untuk penyebaran lokal di mana ancaman seperti itu jarang ada dan AC tidak akan menjadi game changer.

Most Popular

To Top